Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Keajaiban di Tengah Badai: Gereja di Pennsylvania Selamat dari Terjangan Tornado

14 May 2024 | Tuesday, May 14, 2024 WIB | 0 Views Last Updated 2024-05-14T04:40:21Z

Keajaiban di Tengah Badai: Gereja di Pennsylvania Selamat dari Terjangan Tornado

Keajaiban di Tengah Badai: Gereja di Pennsylvania Selamat dari Terjangan Tornado

 

Introduction

 

Di tengah langit yang mendung dan angin yang menderu, sebuah keajaiban tak terduga terjadi di sebuah gereja kecildi Pennsylvania. Seperti kisah dalam Alkitab, di mana Tuhan melindungi umat-Nya dari badai yang dahsyat, jemaat Crossroads Ministries merasakan mukjizat ilahi ketika angin puting beliung menerjang tanpa ampun, namun semua jiwa yang berada di dalamnya tetap utuh dan selamat. Bagaimana Tuhan bekerja dalam badai ini? Temukan jawabannya dalam kisah menakjubkan berikut ini.

 

Editorial Report

 

Pennsylvania, AS 14/5/2024 - Sebagaimana dilansir dari christianpost.com; Pendeta Ken Barner dari Crossroads Ministries di Finleyville, Pennsylvania, memuji Tuhan atas "keajaiban" yang terjadi ketika tornado F1 menerjang gerejanya pada Sabtu malam. Meskipun atap gereja roboh, sekitar 100 jemaat yang sedang beribadah di dalamnya berhasil selamat tanpa cedera berarti.

 

“Teman-teman, saya ingin kalian tahu bahwa tadi malam saya menyaksikan apa yang saya sebut sebagai sebuah keajaiban,” kata Pendeta Barner dalam pidato online kepada jemaatnya pada hari Minggu.

 

Dalam penjelasannya, Barner menceritakan bagaimana istrinya, Rhonda, memimpin pujian dan penyembahan saat tornado mulai mendekati gereja. “Kami sedang mengadakan kebaktian Sabtu malam. Istri saya bernyanyi dan memimpin ibadah, dan kami menyanyikan pujian kepada Tuhan. Malam itu, ada sekitar 75 hingga 100 orang di sini. Kami bahkan memiliki bayi yang akan didoakan, serta beberapa keluarga baru yang belum pernah datang ke gereja sebelumnya. Tuhan benar-benar menyertai kami," kata Barner.


Keajaiban di Tengah Badai: Gereja di Pennsylvania Selamat dari Terjangan Tornado

 

Pendeta Barner menggambarkan saat-saat mencekam ketika tornado menghantam bagian sayap gereja yang merupakan area toilet dan kantor. “Tornado datang sekitar pukul 18:14, merobohkan atap dan melemparkannya ke dalam hutan,” ungkapnya. "Tornya ambruk, mobil-mobil mengalami kerusakan, tetapi tidak ada yang menderita luka serius. Ada beberapa luka dan memar, tapi tidak ada yang harus dirawat di rumah sakit. Kami sangat bersyukur untuk itu.”

 

Sebuah video singkat dari kebaktian yang dibagikan di halaman Facebook gereja menunjukkan jemaat mulai menyadari bahwa mereka berada di tengah tornado. "Ketika Rhonda, istriku, sedang bernyanyi, tiba-tiba terdengar suara badai yang menggelegar. Angin kencang di luar, listrik sempat padam lalu menyala kembali. Saya tahu ada peringatan tornado untuk Lawrence County pada jam 5 sore, jadi saya mulai mengevakuasi orang-orang ke ruang bawah tanah yang lebih aman,” jelas Barner kepada The Observer-Reporter.

 

Lynn Michigan, yang hadir bersama suaminya, Rob, mengatakan, “Itu adalah pengalaman paling menakutkan dalam hidup saya.” Rob Michigan, anggota Departemen Pemadam Kebakaran Relawan Castle Shannon, membantu memimpin jemaat ke tempat yang aman. “Saya sudah bekerja di pemadam kebakaran sejak tahun 1984, dan ini pertama kalinya saya mengalami hal seperti ini. Saya tidak ingin mengalaminya lagi,” ujarnya kepada media tersebut.

 

Dalam pidatonya pada hari Minggu, Pendeta Barner menyatakan bahwa semua kegiatan gereja minggu ini dibatalkan sementara mereka mencari tempat ibadah baru dan memperbaiki bangunan yang rusak. “Saudara-saudara, kita sedang menepati janji-janji Tuhan saat ini. Ini adalah momen yang sangat besar bagi gereja kita, dan saya yakin kita akan melewatinya,” katanya dengan penuh keyakinan.

 

“Ini hanya sebuah bangunan. Saya bersyukur kepada Tuhan atas perlindungan-Nya. Orang-orang yang telah mendahului kita telah melakukan pekerjaan yang baik untuk memberikan apa yang mereka bisa, dan kita telah berusaha menjaga dan menggunakannya untuk kehormatan dan kemuliaan Tuhan. Tapi ingat, ini hanya sebuah bangunan, dan Tuhan benar-benar menggunakan kita sebagai gereja-Nya,” tambahnya. “Akhir pekan depan, kita akan berkumpul di tempat lain.”

 

Dengan optimisme dan iman yang teguh, Pendeta Barner dan jemaat Crossroads Ministries siap menghadapi tantangan ini, yakin bahwa Tuhan akan terus menyertai mereka dalam setiap langkah.

 

Seruan Gembala

 

Dalam seruan penuh haru kepada jemaatnya, Pendeta Ken Barner mengingatkan semua orang akan kebesaran Tuhan yang telah melindungi mereka dari bahaya. "Kita telah menyaksikan mukjizat Tuhan yang luar biasa. Seperti dalam Mazmur 91:4, 'Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung; kesetiaan-Nya ialah perisai dan pagar tembok.' Tuhan telah menudungi kita di saat-saat paling genting, menunjukkan bahwa di tengah badai sekalipun, perlindungan-Nya tidak pernah jauh dari kita," serunya dengan penuh keyakinan.

 

Doa

 

Mari kita bersama-sama mengangkat doa untuk jemaat Crossroads Ministries yang telah mengalami peristiwa luar biasa ini. Ya Tuhan, kami bersyukur atas perlindungan-Mu yang ajaib di tengah badai yang mengamuk. Kami berdoa agar Engkau terus memberikan kekuatan dan ketabahan kepada mereka, serta hikmat dalam setiap langkah pemulihan yang mereka tempuh. Berkatilah mereka dengan kedamaian yang melampaui segala akal, dan jadikanlah peristiwa ini sebagai kesaksian akan kuasa dan kasih-Mu yang tiada berkesudahan. Dalam nama Yesus, kami memohon dan berdoa. Amin.


Overseas source: christianpost.com

Rewritten by: Jtadmin

Editor : Jtadmin


Shalom, semuanya, Salam Sejahtera. Terima Kasih telah membaca tulisan ini. Silahkan, temukan kami dan dapatkan informasi terubdate lainnya, cukup dengan Klik Mengikuti/follow kami di Google News DISINI. than's. God bless 

TUTUP IKLAN
TUTUP IKLAN
×
Berita Terbaru Update